Headline

TNI Ungkap kronologi Gugurnya Parjurit TNI Dalam Misi PBB di Kongo

NasionalPos.com, Jakarta – Seorang prajurit TNI Sersan Mayor Rama Wahyudi dan seorang lagi terluka bernama Prajurit Satu M. Syafii Makbul dalam misi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di wilayah Makisabo, Kongo, Afrika.

Melalui laman resmi TNI, Jumat (26/6/2020), Komandan Pusat Misi Pemeliharaan Perdamaian TNI Mayor Jenderal Victor H. Simatupang mengungkapkan kronologis peristiwa tersebut. “Keduanya diserang oleh kelompok milisi bersenjata pada 22 Juni 2020,” kata Victor.

Adapun kronologinya sebagai berikut :

Satuan Tugas Kizi TNI Konga XX-Q/Monusco 12 orang di bawah pimpinan Serma Wahyudi berangkat dengan menggunakan kendaraan Prime Over Nissan, Tangki Air, Dumptruck ke daerah Halulu untuk tugas pergeseran pasukan, dukungan logistik, dan perbaikan alat berat.

Tim dikawal dua APC Malawi Batalyon dengan konvoi selama tiga jam perjalanan hingga sampai tujuan dengan selamat.

Seusai tugas, dalam perjalanan kembali ke Central Operation Base di Mavivi, sekitar pukul 15.45 waktu setempat, konvoi kendaraan dihadang dan dihujani tembakan.

Prajurit TNI lainnya bersama dua personel Malawi Batalyon kabur ke dalam kendaraan pengawal APC.

Setelah pasukan bergabung diketahui jumlah personel kurang satu, yaitu Serma Rama Wahyudi.

Tim TNI bersama Malawi Batalyon kembali untuk menjemput Serma Rama Wahyudi.

Selang 10 menit tim mengevakuasi korban yang ditemukan dalam kondisi tidak sadarkan diri. Serma Wahyudi tertembak di bagian dada dan perut. Pengemudi kendaraan Pratu M. Syafii Makbul luka sobek akibat serpihan tembakan dan pecahan kaca.

Senjata dan perlengkapan lainnya dibawa kabur oleh milisi yang diduga Allied Democratic Forces. “Allied Democratic Forces adalah milisi bersenjata dari Uganda yang masuk ke wilayah Kongo,” pungkas Victor. (*)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Terkini

To Top