Ekonomi

BI Catat Awal Maret 2021 ALiran Dana Asing Keluar Rp400 Miliar

NasionalPos.com, Jakarta – Sepanjang 1 – 14 Maret 2021, terjadi aliran modal asing keluar dari Indonesia sebesar Rp400 miliar. Aliran modal yang keluar itu terdiri dari jual neto di pasar Surat Berharga Negara (SBN) sebesar Rp1 triliun dan beli neto di pasar saham sebesar Rp600 miliar.

“Berdasarkan data transaksi 1-4 Maret 2021, nonresiden di pasar keuangan domestik jual neto Rp0,40 triliun,” demikian Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono melalui keterangan tertulis, Jumat (5/3/2021).

Menurut Erwin, secara keseluruhan tahun sejak Januari 2021 hingga akhir pekan ini, aliran modal asing secara kumulatif masih masuk sebesar Rp1,56 triliun.

“Berdasarkan data setelmen selama 2021 ytd (year to date), nonresiden di pasar keuangan domestik beli neto sebesar Rp1,56 triliun,” jelasnya.

Kondisi ini seiring dengan indikator yang sering digunakan dalam mengukur risiko suatu negara, yakni Credit Default Swap (CDS) Indonesia yang masih mampu menunjukkan tren penurunan.

Lebih lanjut Erwin menjelaskan, Premi CDS Indonesia 5 tahun turun ke 76,05 basis points (bps) per 4 Maret 2021 dari sebelumnya di posisi 77,4 bps per 26 Februari 2021. Artinya, risiko ekonomi RI semakin rendah.

Berdasarkan data transaksi 22–25  Februari 2021, nonresiden di pasar keuangan domestik jual neto Rp18,27 triliun, dengan jual neto di pasar SBN sebesar Rp19,50 triliun dan beli neto di pasar saham sebesar Rp1,23 triliun.

Dengan begitu, maka data setelmen selama 2021 secara ytd atau hingga akhir Februari 2021, aliran modal asing yang masuk karena nonresiden di pasar keuangan domestik beli neto mencapai Rp14,68 triliun. (*)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Terkini

To Top