56 Kendaraan Sitaan dari ACT Di Titipkan Bareskrim Polri, ke Sebuah Gudang di Bogor

- Editor

Kamis, 28 Juli 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Nasionalpos.com,Jakarta- Masih terkait dengan kasus dugaan penyalagunaan pengumpulan dana masyarakat oleh Aksi Cepat Tanggap, maka diperoleh informasi yang menyebutkan Penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipideksus) Bareskrim Polri menyita 56 unit kendaraan operasional Lembaga Kemanusiaan Aksi Cepat Tanggap (ACT), puluhan kendaraan itupun dititipkan di gudang di kawasan Bogor, puluhan kendaraan operasional lembaga Aksi Cepat Tanggap  tersebut dititipkan di Gedung Wakaf Distribution Center (WDC), Global Wakaf Corpora di Jalan Serpong Parung Nomor 57 Bogor, Jawa Barat, demikian disampaikan  Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Pol. Ahmad Ramadhan, kepada awak media, Kamis 28/7/2022 di Mabes Polri.

“Terbatasnya tempat penyimpanan barang bukti di area Mabes dan di lokasi tersebut bentuknya gudang, ada kunci dan tertutup, kondisi aman,” ujar Ramadhan.

Penyitaan 56 kendaraan operasional ACT tersebut , lanjut Ramadhan,  telah dilakukan Rabu (27/7) pukul 13.00 WIB. Kendaraan tersebut terdiri atas 44 unit mobil dan 12 sepeda motor, Sementara telah disita 44 unit mobil dan 12 motor yang berada di tangan Subhan selaku General Affair ACT atau Kabag Umum ACT.

Sementara itu, Kasubdit IV Dittipideksus Bareskrim Polri Kombes Pol. Andri Sudarmaji menyebutkan, tim masih melakukan pengawasan dan pendataan terkait aset ACT yang terkait dengan tindak pidana yang sedang diproses Bareskrim Polri,  kendaraan yang disita tersebut jumlahnya masih sementara, diperkirakan bakal bertambah seiring kegiatan pengawasan dan pendataan yang dilakukan penyidik.

“Itu yang baru terdata hari ini, mungkin nambah, Tim Subdit IV masih melakukan pengawasan dan pendataan” ungkap  Andri.

Dalam kasus ini, penyidik menetapkan Pendiri dan mantan Presiden ACT Ahyudin sebagai tersangka, bersama Ibnu Khajar, selaku Presiden ACT aktif. Kedua tersangka lainnya, Hariyana Hermain yang merupakan salah satu pembina ACT dan memiliki jabatan tinggi lain di ACT, termasuk mengurusi keuangan, dan Novariandi Imam Akbari (NIA), selaku Ketua Dewan Pembina ACT.

Keempat tersangka diduga melakukan penggelapan dalam jabatan sisa dana CSR dari Boeing untuk ahli waris korban kecelakaan pesawat Lion Air JT-610 senilai Rp34 miliar. Penyalahgunaan tersebut untuk keperluan yang tidak sesuai dengan peruntukannya, yaitu pengadaan armada truk, kurang lebih Rp2 miliar, untuk program big food bus Rp2,8 miliar, kemudian pembangunan pesantren peradaban Tasikmalaya Rp8,7 miliar. Kemudian untuk Koperasi Syariah 212 kurang lebih Rp10 miliar, untuk dana talangan CV CUN Rp3 miliar, dana talangan PT MBGS Rp7,8 miliar, sehingga totalnya Rp34,6 miliar (pembulatan dari Rp34.573.069.200).

Baca Juga :   Wejangan Wapres Ma’ruf Amin di Rakernas APPSI’2022

Para pengurus juga menyalahgunakan dana Boeing untuk gaji para pengurus. Selain itu juga, Ahyudin dan rekannya melakukan pemotongan donasi dana masyarakat (umat) yang dikelola ACT sebesar 20 sampai 23 persen. Adapun besaran gaji yang diterima pengurus ACT untuk Ahyudin sebesar Rp400 juta, Ibnu Khajar Rp150 juta, Hariyana Hermain Rp50 juta dan Novariadi Rp100 juta. Penyidik juga mengendus upaya pencucian uang lewat pendirian perusahaan-perusahaan cangkang milik ACT. ACT diduga memiliki 10 perusahaan cangkang yang bergerak di bidang amal dan bisnis. (*dit)

 

 

 

Loading

Berita Terkait

Dinilai Mbalelo terhadap Putusan Kasasi Mahkamah Agung, Yayasan Trisakti Somasi Prof. Kardasah Pj Rektor Usakti
Polres Lumajang Gelar Lomba Burung Berkicau Semarakkan Hari Bhayangkara ke-78
Polresta Banyuwangi laksanakan Pengamanan Kebo-Keboan Alasmalang: Tradisi Syukur Masyarakat Banyuwangi
Polsek Ranuyoso Jaga Kelancaran Arus Lalu Lintas dan Keamanan di Pasar Gedang
Polsek Ranuyoso Gelar Patroli di Ranubedali, Jaga Keamanan Liburan
Sinergitas TNI – Polri Polres Lumajang, Patroli Dialogis Bangun Hubungan Baik dengan Masyarakat
Operasi Patuh Semeru 2024 Lumajang Gencarkan Razia Balap Liar dan Knalpot Brong
Busana Ecoprint Hingga Trend Fashion Muslim, Tampil Menawan Digelaran “Banyuwangi Fashion Parade 2024”

Berita Terkait

Minggu, 21 Juli 2024 - 17:38 WIB

Dinilai Mbalelo terhadap Putusan Kasasi Mahkamah Agung, Yayasan Trisakti Somasi Prof. Kardasah Pj Rektor Usakti

Minggu, 21 Juli 2024 - 16:52 WIB

Polres Lumajang Gelar Lomba Burung Berkicau Semarakkan Hari Bhayangkara ke-78

Minggu, 21 Juli 2024 - 15:14 WIB

Polresta Banyuwangi laksanakan Pengamanan Kebo-Keboan Alasmalang: Tradisi Syukur Masyarakat Banyuwangi

Minggu, 21 Juli 2024 - 11:25 WIB

Polsek Ranuyoso Jaga Kelancaran Arus Lalu Lintas dan Keamanan di Pasar Gedang

Minggu, 21 Juli 2024 - 11:11 WIB

Polsek Ranuyoso Gelar Patroli di Ranubedali, Jaga Keamanan Liburan

Minggu, 21 Juli 2024 - 11:08 WIB

Sinergitas TNI – Polri Polres Lumajang, Patroli Dialogis Bangun Hubungan Baik dengan Masyarakat

Minggu, 21 Juli 2024 - 11:04 WIB

Operasi Patuh Semeru 2024 Lumajang Gencarkan Razia Balap Liar dan Knalpot Brong

Minggu, 21 Juli 2024 - 10:59 WIB

Busana Ecoprint Hingga Trend Fashion Muslim, Tampil Menawan Digelaran “Banyuwangi Fashion Parade 2024”

Berita Terbaru

Top News

BPKK PKS Kota Tegal Gelar Seminar Kesehatan Mental

Minggu, 21 Jul 2024 - 19:40 WIB