Home / Headline / Internasional / Top News

Kamis, 27 Agustus 2020 - 18:21 WIB

Indonesia Dorong Masyarakat Internasional Untuk Tolak Aneksasi Palestina

NasionalPos.com, Jakarta – Indonesia mendorong masyarakat internasional untuk menolak aneksasi Israel terhadap Tepi Barat, Palestina. Hal itu disampaikan Indonesia saat memimpin pertemuan virtual terkait perkembangan Timur Tengah di Dewan Keamanan PBB, Selasa (25/8).

“Secara konsisten Indonesia terus mendorong masyarakat internasional untuk terus menolak aneksasi ilegal terhadap Palestina,” ujar Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi dalam press briefing, Kamis (27/8).

Dalam pertemuan virtual tersebut, Retno menuturkan Indonesia juga mendorong dimulainya kembali proses diplomasi dan negosiasi, khususnya antar pihak terkait di kawasan.

Baca Juga  Ignatius Untung, Ketua Umum Terpilih Asosiasi E-Commerce Indonesia Periode 2018-2020

“Kita juga garisbawahi bahwa hal terpenting bagi Palestina adalah solusi yang adil, damai, dan komprehensif,” ujar Retno.

Pertemuan virtual itu merupakan bagian dari beberapa pertemuan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) di bawah Presidensi Indonesia pada pekan ini.

“Saya sangat senang melihat suara Indonesia tersebut didukung oleh mayoritas negara anggota DK PBB,” ujarnya.

Retno mengatakan, dalam pertemuan yang sama, negara anggota DK PBB turut mendukung penyelesaian konflik Israel-Palestina berdasarkan solusi dua negara dan parameter internasional yang berlaku.

Sebelumnya Retno mengungkapkan bahwa DPR RI juga mengupayakan penggalangan suara parlemen dunia untuk menentang rencana aneksasi Tepi Barat oleh Israel.

Baca Juga  Doni Monardo Tegaskan Mudik Dilarang Selama Pandemi Corona

Pernyataan Bersama Menentang Aneksasi Israel dikirim kepada anggota parlemen seluruh dunia dan telah berhasil mengumpulkan 232 tanda tangan anggota parlemen dari 34 negara.

Suara yang terkumpul itu rencananya akan disampaikan dalam berbagai forum antar-parlemen global dan regional.

Selain membahas mengenai perkembangan Timur Tengah, pertemuan DK PBB pekan ini juga membahas isu lain seperti perlindungan infrastruktur vital dari serangan siber dan permintaan Amerika Serikat untuk menghidupkan kembali sanksi embargo senjata terhadap Iran lewat mekanisme snapback.

(CNN Indonesia)

Share :

Baca Juga

Headline

Mulai Sabtu (3/7/2021) PPKM Jawa – Bali Berlaku, 28 Titik Pintu Masuk Jakarta Ditutup

Ekonomi

Utang BUMN Jatuh Tempo Tahun Ini, Garuda Harus Bayar 500 Juta Dollar AS

Nasional

Demi Kedaulatan Negara, Apau Kayan Prioritaskan Jadi Daerah Otonom

HanKam

Dandim Bersama Ketua Persit KCK Cabang XLII Sambangi Anak Anggota Yang Sedang Sakit

Headline

KPU Ungkap 60 Cakada Pilkada 2020 Positif Covid-19

Megapolitan

Masalah Pungli, Plt Soni: Pemecatan PNS Beda Dengan Pabrik Bata

Top News

Delapan WN Taiwan Dihukum Mati

Headline

Diantar Jajaran KPK, Artidjo Dimakamkan di Pemakaman UII, Yogyakarta