Home / Internasional / HanKam / Headline / Politik

Kamis, 18 Agustus 2022 - 21:00 WIB

Latihan Rusia-Iran-China Adalah Tamparan Bagi AS

Kapal dari Iran, Rusia dan China ambil bagian dalam latihan angkatan laut bersama Sabuk Keamanan Angkatan Laut 2022 di Samudra Hindia Utara

Kapal dari Iran, Rusia dan China ambil bagian dalam latihan angkatan laut bersama Sabuk Keamanan Angkatan Laut 2022 di Samudra Hindia Utara

NasionalPos.com, Amerika LatinRusia, Iran dan China, bersama Venezuela, akan menantang AS dengan melakukan manuver militer gabungan hanya 2.000 kilometer dari wilayah AS, serangkaian latihan militer trilateral di Amerika Latin, dalam unjuk kekuatan melawan AS.

Belum lama ini Iran, Rusia, dan China menggelar latihan tiga hari bertajuk ‘Marine Security Belt 2022’ di Samudra Hindia Utara , yang melibatkan 11 kapal Angkatan Laut Iran, tiga kapal Rusia, termasuk sebuah kapal perusak, dan dua kapal China. Dalam hal ini, beberapa ahli menganggap pelaksanaan latihan angkatan laut ini sebagai pesan yang kuat kepada Amerika Serikat.

Latihan militer dengan drone dan komando penembak jitu, yang dipimpin oleh Rusia, akan berlangsung dari 13 hingga 27 Agustus di kota Barquisimiento, di negara bagian Lara, di barat laut Venezuela.

Latihan Rusia-Iran-China Adalah Tamparan Bagi AS
Pangkalan drone tempur bawah tanah Angkatan Darat Iran yang terletak di lokasi yang tidak diketahui

Sebanyak 37 negara akan berpartisipasi dalam praktik militer ini, di antaranya, selain yang disebutkan, adalah Aljazair, Belarus, Vietnam, India, Kazakhstan, Uzbekistan, atau Myanmar. Mereka semua memiliki kesamaan kebencian mereka terhadap Amerika Serikat dan fakta bahwa mereka telah menderita sanksi yang dijatuhkan oleh Washington.

Surat kabar Spanyol ABC menggambarkan manuver ini sebagai unjuk kekuatan bagi Amerika Serikat di Karibia, yang dilihat Washington sebagai “halaman belakang”. Demikian juga, surat kabar itu percaya bahwa latihan ini juga merupakan tamparan bagi kebijakan AS di Amerika Selatan , di mana Venezuela menjadi bagiannya.

Latihan akan diadakan hanya satu hari setelah berakhirnya operasi militer tahunan yang diselenggarakan oleh Komando Selatan AS, dibaptis sebagai “Panamax 2022”, di mana angkatan bersenjata dari dua puluh negara di kawasan itu berpartisipasi.

Permainan perang ini akan diadakan dalam rangka kompetisi militer tahunan yang diselenggarakan oleh Rusia, yang dikenal sebagai Army Games. Venezuela adalah negara Amerika Latin pertama yang menjadi tuan rumah praktik militer ini.

Baca Juga  TNI AL Konsisten Lakukan Pembinaan Wilayah Pertahanan Laut

Venezuela dijadwalkan menjadi tuan rumah latihan militer pada pertengahan Agustus, dan Iran, Rusia dan China, bersama dengan sepuluh negara lain, berniat untuk mengirim Angkatan Bersenjata mereka ke Belahan Barat untuk berpartisipasi dalam latihan ini, portal konservatif Amerika Utara melaporkan pada hari Selasa. Washington Free Beacon , mengutip laporan dari Center for a Secure Free Society.

Latihan Rusia-Iran-China Adalah Tamparan Bagi AS
Kapal militer dari Iran, Rusia dan China saat latihan bersama di Samudera Hindia

Menurut portal AS, latihan militer bersama, yang disebut “Sniper Frontier”, adalah tanda paling jelas hingga saat ini tentang pembentukan koalisi melawan Amerika Serikat di kawasan Amerika Latin, bahkan ketika Rusia terlibat dalam konflik Ukraina. .

Media mengingat perjalanan diplomatik terakhir Presiden Venezuela Nicolás Maduro melalui kawasan Asia Barat, di mana ia menandatangani perjanjian strategis 20 tahun dengan Iran , menekankan bahwa perjanjian ini dimaksudkan untuk mencerminkan pakta strategis serupa yang ditandatangani Republik Islam dengan China. dan Rusia dalam beberapa tahun terakhir.

“Rusia dan sekutunya Iran dan China akan menunjukkan kekuatan besar ,” kata analis keamanan nasional Joseph Humire kepada Washington Free Beacon , yang juga memperkirakan peningkatan normalisasi gerakan militer dan kehadiran musuh Amerika Serikat di wilayah tersebut. Karibia setelah latihan militer di Amerika Latin.

Ketika Iran dan Venezuela semakin meningkatkan hubungan militer dan ekonomi mereka, presiden Nikaragua, Daniel Ortega, sekutu Venezuela, Juni lalu memperbarui pakta militer dengan Rusia yang mengizinkan pasukan, pesawat, dan kapal Rusia untuk berpatroli di perbatasan negara Amerika Tengah. dan melakukan latihan militer bersama.

Latihan Rusia-Iran-China Adalah Tamparan Bagi AS

Kesepakatan militer ditandatangani saat Rusia melakukan operasi militer di Ukraina, menandakan bahwa kehadiran di Amerika Latin tetap menjadi prioritas bagi Moskow, bahkan saat menghadapi tantangan di perbatasannya sendiri.

Baca Juga  Pemprov DKI Tutup 23 Perusahaan Tak Patuh PSBB

China juga aktif di kawasan ini, meskipun upaya ini hanya mendapat sedikit perhatian media. Sementara itu, Menteri Luar Negeri China Wang Yi menandatangani beberapa perjanjian ekonomi di Amerika Latin bulan lalu, membuat panggilan ke Uruguay, Nikaragua dan Ekuador.

Selain itu, Argentina pada bulan April meresmikan penggabungannya ke dalam prakarsa Sabuk dan Jalan Tiongkok (Belt and Road Initiative, BRI), sebuah program yang melibatkan prakarsa pembangunan dan investasi di lebih dari 100 negara dan berupaya meningkatkan daya saing global Tiongkok.

Rusia, Iran Dan China Mengirim Pesan Yang Jelas Ke As Di Venezuela

Ahli strategi dan ahli militer menganggap latihan militer ini sebagai pesan dukungan untuk Venezuela, yang menjadi sasaran kebijakan bermusuhan Washington.

Sebelumnya, seorang pejabat tinggi Venezuela – yang berbicara dengan syarat anonim – mengatakan kepada surat kabar online Infobae bahwa permainan militer memang memiliki pesan kunci, tetapi dia meyakinkan bahwa itu tidak mewakili ancaman bagi negara ketiga, juga tidak berusaha untuk mentransfer “peralatan militer dari negara-negara tersebut ke Venezuela”.

Rusia, China dan Iran telah mengkonsolidasikan aliansi mereka dengan mengadakan setidaknya tiga latihan militer bersama di Asia sejak 2019. Sekarang, mereka memindahkan latihan ke Amerika Latin, dekat gerbang AS. benua, seperti yang ditunjukkan oleh Javier Ansorena di ABC.

Latihan Rusia-Iran-China Adalah Tamparan Bagi AS

Latihan militer akan berlangsung sebulan setelah Venezuela pertama kali menampilkan rakitan drone tempur Iran di negara Karibia itu selama parade sipil-militer besar.

Pada 2012, Venezuela melaporkan bahwa mereka menerima bantuan dari Iran dalam membangun drone untuk pertahanan diri. Presiden Venezuela Nicolás Maduro sebelumnya juga pernah melontarkan ide untuk membeli rudal antipesawat dari Iran. **

**DM

Share :

Baca Juga

sejarah

Headline

Kadisjarahal Beri Kuliah Kepada Pasis Dikreg Seskoal Angkatan Ke-59 Ta 2021
PNS

Headline

Menpan RB Tegaskan Mulai Tahun Ini Tak Ada Lagi Tenaga Honorer
Abu Janda

Headline

Abu Janda Diam-Diam Diperiksa Polisi Soal Laporan KNPI
Bambang Soesatyo

Politik

Ketua DPR Jamin Pengkritik DPR Tak Akan Dijerat UU MD3
IMG 20220316 WA0406 copy 385x257

HanKam

Kasau Pimpin Pergantian Dua Jabatan Strategis TNI AU
rudy darma

Headline

Putusan PSSI Batal Gunakan JIS Untuk FIFA Matchdy, ISCW Bakal Lakukan Investigasi
OPM 2

Headline

Ribuan Warga Intan Jaya, Papua Mengungsi Pasca Bentrok Senjata TNI Vs OPM
Capim KPK disahkan

Headline

Firly Cs Sah Jadi Capim KPK