Home / Hukum

Jumat, 4 Maret 2022 - 19:39 WIB

Masa Penahanan Walkot Bekasi, Pepen Diperpanjang

Rahmat Effendi

Rahmat Effendi

NasionalPos.com, Jakarta – Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) masih mengumpulkan bukti sehingga memperpanjang masa penahanan Wali Kota Bekasi nonaktif, Rahmat Effendi alias Pepen dan para tersangka penerima suap lainnya selama 30 hari.

“Masa penahanan tersangka penerima suap atas nama RE (Rahmat Effend)] dkk berdasarkan penetapan pengadilan untuk masing-masing selama 30 hari sampai nanti tanggal 5 April 2022,” kata Plt. Juru Bicara Penindakan KPK, Ali Fikri, Jumat (4/3/2020).

Selama ini, Pepen ditahan di Rumah Tahanan Negara (Rutan) KPK cabang KPK. Hingga saat ini, penyidik KPK masih memerlukan waktu untuk menyelesaikan berkas perkara dugaan suap pengadaan barang dan jasa, jual beli jabatan, serta pengurusan proyek dan tenaga kerja kontrak di Pemerintah Kota Bekasi.

Baca Juga  Demi Keselamatan Rakyat, Mahfud Minta Aparat Tindak Tegas Warga Yang Keluyuran

“Saat ini proses pengumpulan bukti dan pemberkasan perkara masih dilakukan tim penyidik,” ucap Ali.

Diketahui, Pepen ditetapkan KPK sebagai tersangka bersama 8 orang lainnya terkait kasus dugaan suap pengadaan barang dan jasa, jual beli jabatan, serta pengurusan proyek dan tenaga kerja kontrak di Pemerintah Kota Bekasi.

Berdasarkan temuan awal KPK, Pepen diduga menerima uang lebih dari Rp7,1 miliar. Pepen disebut menerima masing-masing Rp4 miliar, Rp3 miliar, dan Rp100 juta dari pihak swasta terkait belanja modal ganti rugi tanah dengan nilai total anggaran mencapai Rp286,5 miliar.

Kemudian ia disinyalir menerima Rp30 juta dari pihak swasta terkait dengan pengurusan proyek dan tenaga kerja kontrak di Pemerintah Kota Bekasi.

Baca Juga  Integrasi Program dan Galeri Huni JAKHABITAT, Diresmikan Gubernur Anies

Pepen juga disebut menerima uang dari beberapa pegawai pada Pemerintah Kota Bekasi sebagai pemotongan terkait posisi jabatan.

Adapun kekelapan tersangka lain yang ditangkap KPK, masing-masing Sekretaris Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu, M. Bunyamin; Lurah Jati Sari, Mulyadi alias Bayong; Camat Jatisampurna, Wahyudin; dan Kepala Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan Bekasi, Jumhana Lutfi selaku penerima suap.

Serta Direktur PT MAM Energindo, Ali Amril; Lai Bui Min alias Anen, swasta; Direktur PT Kota Bintang Rayatri dan PT Hanaveri Sentosa, Suryadi; dan Camat Rawalumbu, Makhfud Saifudin selaku pemberi suap. (*)

 

 

Share :

Baca Juga

buzzer

Headline

Ponsel Wartawan Tempo Diretas Usai Buat Berita Korupsi Bansos
20150508waspada terlalu lama duduk menurunkan imun tubuh 20150508 225332

Hukum

Duduk dengan Posisi Tegak Bikin Percaya Diri, Ini Alasannya….
Desa wadas

Hukum

Gempadewa Sebut KSP Minta KTP Warga Wadas Pasca Dikepung Polisi
kebakaran

Headline

Menkumham Ungkap Kronologi Kebakaran LP Kelas I Tangerang
tokopedia

Headline

Waspada 91 Juta Data Tokopedia Bocor
Wakil Ketua Internal Komnas HAM RI Munafrizal Manan

Headline

Pembubaran Ormas Mengulang Sejarah Orba
Edhy Prabowo bersama Prabowo Subianto

Headline

KPK Ciduk Menteri KKP, Istri Serta Sejumlah Politisi Gerindra
tentang WTP

Headline

Cegah Manipulasi Pemberian Status Opini WTP Melalui Pembentukan Team Khusus