Home / Headline / Politik / Top News

Minggu, 4 Juli 2021 - 08:06 WIB

Tito Bolehkan Kepala Daerah Utak Atik APBD Untuk Biaya PPKM

Mendagri Tito

Mendagri Tito

NasionalPos.com, Jakarta – Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) bolehkan kepala daerah untuk mengutak-atik Anggaran Penerimaan dan Belanja Daerah (APBD) untuk membiayai Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Darurat (PPKM Darurat).

Hal itu tertuang dalam Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 15 Tahun 2021 mengatur kepala daerah mendanai PPKM Darurat lewat APBD. Kepala daerah diberi kewenangan untuk mengubah alokasi APBD jika butuh dana tambahan.

“Dalam pelaksanaan PPKM Darurat akibat Pandemi COVID-19, Pemerintah Daerah dapat melakukan pengeluaran yang belum tersedia anggarannya, yang selanjutnya diusulkan dalam rancangan perubahan APBD,” dikutip dari diktum kesembilan poin a Inmendagri Nomor 15 Tahun 2021.

Baca Juga  Indonesia Akan Menjadi DK PBB

Pengeluaran itu dibebankan pada Belanja Tidak Terduga (BTT). Kepala daerah diperbolehkan mengalihkan alokasi anggaran lain jika pos anggaran tersebut tak mencukupi.

Diktum kesembilan poin c mengatur mekanisme perombakan APBD untuk pendanaan PPKM Darurat. Kepala daerah bisa melakukan hal itu dengan mengubah peraturan kepala daerah dan memberitahu DPRD.

“Dalam hal BTT tidak mencukupi, Pemerintah Daerah melakukan penjadwalan ulang capaian program dan kegiatan untuk pengutamaan penggunaan alokasi anggaran kegiatan tertentu dan/atau perubahan alokasi anggaran serta memanfaatkan uang kas yang tersedia,” bunyi diktum kesembilan poin c Inmendagri Nomor 15 Tahun 2021.

Baca Juga  "Shutdwon" Pemerintahan AS Tidak Berpengaruh Pada Pasar Modal Domestik

Masih dalam Inmendagri itu, mengingatkan perubahan alokasi anggaran tak bisa dilakukan sembarangan. Kepala daerah harus memerhatikan ketentuan dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 39 Tahun 2020.

PPKM Darurat akan berlaku pada 3-20 Juli 2021. Kebijakan itu akan diterapkan di 48 daerah level 4 dan 74 daerah level 3 yang tersebar di Jawa dan Bali. (*)

 

Share :

Baca Juga

Megapolitan

Jawara Pendukung Anies-Sandi Siap Jaga Warga dan Ulama

Ekonomi

Pemerintah Jangan Kambing Hitamkan Isu Virus Corona Penyebab Mandengnya Ekonomi

Headline

BNPB : 10 Kabupaten/Kota Terdampak Banjir Di Kalsel

Headline

Teror di Rumah Ketua PA 212 Ditengarai Terkait Rencana Aksi “Berantas Mega Korupsi”

Internasional

PP Muhammadiyah Desak Pemerintah Tiongkok Jelaskan Nasib Masyarakat Urghur

Nasional

Pemerintah Pastikan BBM Satu Harga Terus Berlanjut

Nasional

RSI Optimis 02 Menang Setelah Nonton Debat Terakhir

Headline

Update Data Corona (3/12/2020) Jumlah Pasien Positif 557.877 Orang dan Meninggal 17.355 Orang