Home / Headline / Internasional / Top News

Minggu, 19 April 2020 - 23:28 WIB

Trump Harap Muslim AS Terapkan Jarak Sosial Saat Ramdhan

Nasionalpos.com, Jakarta – Presiden Amerika Serikat Donald Trump berharap umat muslim di AS akan menerapkan standar jarak sosial ketika Ramadan sama seperti yang diberlakukan kepada umat kristiani saat merayakan Paskah.

Trump menyatakan hal tersebut usai diminta tanggapan terkait pertanyaan dari kelompok konservatif terkait peluang muslim AS diperlakukan yang sama seperti umat kristiani yang melanggar peraturan saat Paskah.

Pada Paskah lalu, sejumlah layanan ibadah kristiani ilegal masih ditemukan dan melanggar peraturan jarak sosial yang diterapkan oleh pemerintah AS.

“Saya harus katakan bisa ada perbedaan,” kata Trump kala jumpa media harian terkait wabah virus corona, Sabtu (19/4/2020) waktu Washington DC. “Dan kita harus melihat apa yang akan terjadi. Karena saya telah melihat perbedaan besar di negara ini,”

Baca Juga  PKS dan NasDem Minta Pemerintah Jangan Bohongi Rakyat Soal Data Covid-19

“Mereka [pelanggar jarak sosial] sengaja mencari gereja, namun mereka [muslim] tidak mencari masjid,” kata Trump.

Ramadan di Amerika Serikat diperkirakan jatuh pada satu setengah minggu setelah Paskah, atau pada pekan keempat April 2020.

Kala ditanya wartawan apakah ada peluang para imam masjid melanggar peraturan jarak sosial tersebut seperti kejadian pada Paskah, Trump menjawab “Tidak, saya tidak berpikir begitu,”

“Saya seseorang yang percaya akan iman. Dan yang penting bukanlah apa iman kalian. Tetapi politisi kita tampaknya memperlakukan agama yang berbeda dengan cara yang sangat berbeda,”

Trump sebelumnya dikenal sebagai sosok anti-muslim, dengan retorikanya kala kampanye dan kebijakan pertama usai menjabat di Gedung Putih adalah melarang kedatangan orang dari negara mayoritas muslim.

Baca Juga  Andre Ravnic, Lurah Krendang Harus Dicopot

Kasus virus corona Covid-19 di Amerika Serikat telah menembus angka 700 ribu dan memaksa seluruh komunitas agama menghentikan peribadatan massal mereka dan melakukannya sendiri-sendiri di rumah.

Lembaga muslim di Amerika, Islamic Society of North America, bersama dengan para ahli medis muslim telah meminta penghentian sementara peribadatan massal dan pertemuan-pertemuan lainnya.

Sementara itu, umat Yahudi di Amerika Serikat juga dipaksa untuk mengubah perayaan Paskah Yahudi yang biasanya berlangsung secara tradisi dengan berkumpul menjadi pertemuan virtual. Momen itu sendiri merupakan liburan delapan hari mulai 8 April.

Pekan lalu, seorang pastur di Virginia meninggal dunia akibat virus corona Covid-19 usai menentang peraturan jaga jarak sosial dan masih menyelenggarakan pertemuan ibadah kala Paskah.

Selain itu, sejumlah pastur di gereja-gereja besar di Florida dan Louisiana telah ditangkap atas tuduhan pelanggaran ringan karena melanggar perintah tetap tinggal di rumah. (CNN Indonesia)

Share :

Baca Juga

Headline

Tak Sejalan Dengan Presiden, Menkes Brasil Kembali Mundur

Ekonomi

DPD FSP KEP KSPSI 1973 DKI Jakarta Dukung Kartu Pekerja Anies

Headline

Bambang Nilai KPK Melanggar Prinsip Keterbukaan Dengan Menggelar Rapat Tertutup Dengan DPR

Headline

Ini Alasan Napoleon Aniaya Tersangka Penodaan Agama, Kece

Headline

Muchdi Gantikan Tommy Melalui Munaslub Partai Berkarya

Ekonomi

Sejumlah Negara Proteksi Produknya, Indonesia Kena Isu Dumping Potensi Rugi Rp26,5 T

Headline

China Tolak Permintaan WHO Untuk Buka Data Sumber Covid-19

Headline

Sudah Divonis, Dua Mantan Anak Buah Juliari Jadi JC Kasus Korupsi Bansos Covid-19