Home / Headline / Internasional

Minggu, 14 Februari 2021 - 23:31 WIB

Usai Penyidikan WHO Soal Covid-19, AS Minta China Beri Banyak Data

NasionalPos.com, Jakarta – Amerika Serikat (AS) meminta China bisa memberi lebih banyak data terkait awal pandemi Covid-19 usai penyidikan Badan Kesehatan Dunia (WHO).

Hal ini disampaikan penasihat keamanan nasional Jake Sullivan, Sabtu (13/2/2021), beberapa hari setelah tim penyelidikan Organisasi Kesehatan Dunia kembali dari Wuhan, China, pusat pandemi, tanpa temuan yang jelas tentang asal-usul virus.

Ia pun mengungkap keprihatinan mendalam atas hasil kesimpulan awal penyelidikan WHO ke China gagal menjelaskan hewan perantara penyebaran Covid-19. Kunjungan WHO ke Wuhan dilakukan untuk mengetahui asal-usul virus corona di China.

“Kami memiliki keprihatinan mendalam tentang cara temuan awal penyelidikan COVID-19 dikomunikasikan dan mempertanyakan tentang proses yang digunakan terhadap mereka,” kata Sullivan seperti dikutip AFP.

Baca Juga  Danlantamal III Jakarta Kunjungan Kerja Ke Walikota Jakarta Utara

“Laporan ini harus independen, dengan temuan ahli yang bebas dari intervensi atau perubahan oleh pemerintah China,” lanjutnya.

Dan dia meminta China untuk “menyediakan datanya sejak hari-hari awal wabah.”

Sebelumnya, seorang ahli WHO juga menyuarakan frustrasi pada Sabtu atas kurangnya akses ke data mentah selama misi baru-baru ini ke China, mengatakan lebih banyak diperlukan untuk mendeteksi kemungkinan kasus Covid awal.

“Kami menginginkan lebih banyak data. Kami telah meminta lebih banyak data,” kata Peter Ben Embarek, yang memimpin misi ahli WHO ke Wuhan, kepada AFP dalam sebuah wawancara.

Baca Juga  World Bank : Tahun Ini Ekonomi Indonesia Minus 3,5 Persen Hingga Nol Persen

Para ahli percaya, virus corona SARS-CoV-2 yang berasal dari kelelawar, menular kepada manusia lewat hewan perantara lain. Mereka menduga hewan perantara ini mamalia. Namun, tidak ditemukan bukti hewan mamalia mana yang bertanggung jawab.

Selain itu, WHO menepis anggapan bahwa virus ini bocor dari laboratorium virus di Wuhan. Mereka juga menampik argumen pemerintah China kalau virus itu dibawa masukke China lewat makanan beku seperti seafood. (CNN Indonesia)

Share :

Baca Juga

Headline

Hadapi Demo, Militer Myanmar Kerahkan Pasukan Pembantai Rohingya

Headline

Update Data Corona (25/9/2021) Jumlah Pasien Positif 4.206.253 Orang dan Meninggal 141.381 Orang

Headline

Diujung Tanduk, Trump Berkeras Tak Salah

Headline

Pengakuan Mantan Kapten Kapal Rhosus Pengangkut Amonium Nitrat

Headline

Konjen China di Brasil Diteror Ledakan

Headline

Mahfud Imbau Korban Pinjol Ilegal Tak Usah Bayar

Headline

Ribuan Jemaah Mulai Kumpul di Arafah Untuk Wukuf

Headline

Ini Rekam Jejak Brigjen Hasan Sebelum Jabat Danjen Kopassus