Home / Megapolitan

Kamis, 12 Mei 2022 - 09:48 WIB

Terdapat 21 Kasus Hepatitis Akut Misterius di Jakarta, Pemprov DKI Jakarta Segera LakukanCegah Penularannya

NasionalPos.com,JakartaDiperoleh informasi dari Kementerian Kesehatan RI, yang menyebutkan bahwa telah tercatat sebanyak 15 kasus menunjukkan gejala klinis penyakit hepatitis akut misterius. Sementara itu, 11 sampel lainnya masih dalam proses pemeriksaan laboratorium.Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Indonesia hingga Rabu (11/5/2022), sejak organisasi kesehatan dunia PBB (WHO) memberikan instruksi supaya waspada terhadap hepatitis akut misterius, Kemenkes memberikan pengumuman kepada Dinas Kesehatan (Dinkes) tingkat provinsi dan kota/kabupaten, demikian disampaikan Juru Bicara Kemenkes, Siti Nadia Tarmizi kepada awak media, Kamis, (12/5/2022) di Jakarta.

“Kami (Kemenkes) mengirimkan surat kewaspadaan. Kemudian kami juga memverifikasi ada 15 kasus dengan gejala klinis dan pemeriksaan yang mengarah pada kasus hepatitis akut misterius,”ungkapnya.

Sementara itu, menanggapi adanya perkembangan penyakit Hepatitis Akut Msiterius tersebut, kepada pers, Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan, DKI Jakarta saat ini sedang mendalami dan bahkan akan segera menangani 21 kasus dugaan hepatitis akut misterius secara epidemiologi. Sedangkan penderita kasus tersebut merupakan warga domisili Jakarta.

Baca Juga  Krisis Berlarut Beri Peluang Partai Baru Lolos ke Senayan

“Dari 21 kasus, 14 orang termasuk tiga yang meninggal, berusia kurang dari 16 tahun, kami akan segera melakukan koordinasi dan berkolaborasi dengan berbagai pihak terkait agar mencegah penularan penyakit tersebut” ungkap Riza kepada awak media di Balaikota Pemprov DKI Jakarta, Kamis (12/5/2022).

Sedangkan, tujuh orang lainnya berusia lebih dari 16 tahun dan masih dalam proses penyelesaian pemeriksaaan. Menurut Riza, tujuh orang berusia lebih dari 16 tahun itu tidak termasuk kriteria WHO sebagai kewaspadaan hepatitis akut berat yang belum diketahui penyebabnya, adapun  pemeriksaan hepatitis akan dilakukan secara lengkap dari jenis A hingga E. “Jadi semua kasus masih berstatus pending classification

Baca Juga  Penerapan PSBB Seluruh Jabar Mulai 6 Mei Hingga 19 Mei 2020

“Untuk sementara ini, Belum perlu dibentuk satuan tugas, karena Jakarta masih akan menunggu kebijakan dari Pemerintah Pusat melalui Kementerian Kesehatan.”tukas Ariza Patria

Soal Hepatitis akut misterius itu, Ariza Patria juga mengingatkan, bahwa itu bukan hanya menjadi masalah Jakarta, melainkan nasional dan global. Oleh sebab itu, DKI akan membantu melakukan  pengawasan monitoring evaluasi tiap hari.

“Insya Allah, kami Pemprov DKI khususnya Dinkes selalu memberikan pelayanan terbaik terhadap kesehatan masyarakat. Alhamdulilah Jakarta termasuk kota yang berusaha sebaik mungkin, dan kami senantiasa siaga dan waspada terhadap berbagai ancaman penyakit yang di alami oleh warga Jakarta melalui pelayanan yang cermat, cepat dan tepat, segera kami akan lakukan langkah pencegahan penularan penyakit Hepatitis akut misterius tersebut” pungkasnya

 

Share :

Baca Juga

MRT jakarta e1553254566926

Ekonomi

Gratiskan Tiket MRT/LRT, Memberatkan Beban APBD DKI Jakarta
Perbaikan Jalan

Megapolitan

Perbaikan 15 Jalan di Wilayah Kota DKI Jakarta Rampung Juni
Ketua Jakarta Utara Bergerak Sony Willem Kahar

Headline

Jakarta Utara Bergerak Imbau Semua Pihak Legowo Atas Hasil Tes FKDM
Anies Sandi

Megapolitan

LSI Denny JA : Elektabilitas Anies – Sandi Terus Naik Mengalahkan Ahok – Djarot
anies

Headline

Anies Tagih Piutang Pemerintah Pusat Rp5,1 Triliun
rapat paripurna dprd dki jakarta edit

Headline

Rapat Paripurna Pelantikan Dua Anggota PAW Digelar DPRD Provinsi DKI Jakarta
anies di tengah banjir

Headline

Ini Langkah Anies Antisipasi Banjir Ibukota
cb360b6a 6c62 4095 9430 7830aa39f1cf 1

Megapolitan

Anies Hibahkan Rp1,4Milyar Untuk Kontingen Pesparani Provinsi DKI Jakarta