Home / Ekonomi

Senin, 29 Agustus 2022 - 21:17 WIB

Menparekraf Ajak Pelaku Ekraf Bandar Lampung Masuk Ekosistem KaTa Kreatif Indonesia

NasionalPos.com,Bandar Lampung – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengajak para pelaku ekonomi kreatif yang ada di Bandar Lampung bergabung ke dalam ekosistem Kabupaten/Kota Kreatif Indonesia.

“Ini untuk memperkuat potensi ekonomi kreatif lokal yang akan memberikan peluang dalam menciptakan lapangan kerja yang lebih luas,” kata Menparekraf Sandiaga Uno saat menghadiri acara Workshop Kabupaten/Kota (KaTa) Kreatif Indonesia, di Bukit Randu Hotel, Bandar Lampung, Minggu (28/8/2022).

“Pesan dari Presiden Joko Widodo yang delapan tahun ini sudah banyak menorehkan prestasi, kita fokus di ekonomi, fokus selesaikan masalah yang ada di depan kita yaitu masalah inflasi, naiknya bahan-bahan pokok, BBM, dan juga bagaimana kita bisa mendorong pertumbuhan ekonomi ini dengan ekonomi kreatif. Sehingga tahun depan mudah-mudahan Bandar Lampung kita nobatkan jadi kota kreatif sesuai dengan harapan dari para pelaku ekonomi UMKM di kota ini,” kata Menparekraf Sandiaga.

Kota Bandar Lampung telah mengajukan Uji Petik Penilaian Mandiri Kabupaten/Kota Kreatif Indonesia (PMK3I) yang dilakukan Kemenparekraf agar kemudian menetapkan subsektor ekraf mana yang menjadi unggulan di suatu kabupaten/kota.

Baca Juga  Jelang Idul Adha, Kementan Turunkan Tim Pemantau Hewan Kurban
“Kota Bandar Lampung ini memiliki segudang potensi terutama di kriya, kuliner, dan fesyen. Ini produk-produknya memiliki kualitas yang sangat tinggi dan jika ada keberpihakan dari pemerintah dengan semangat Gernas BBI kita bisa menciptakan dua juta lapangan kerja baru dan 1,7 persen tambahan pertumbuhan ekonomi. Ini kita mulai dari Kota Bandar Lampung yang tahun ini kuartal ke II tumbuhnya di atas lima persen,” ujar Menparekraf.

Menparekraf Sandiaga juga mendorong pelaku ekonomi kreatif agar terlibat dalam ekosistem ekonomi digital, untuk meningkatkan konsumsi produk dalam negeri. Dimana targetnya akhir tahun 2023 ada 30 juta UMKM yang terdigitalisasi.

Karenanya kehadiran Workshop KaTa Indonesia di Bandar Lampung juga sebagai upaya Kemenparekraf untuk memastikan pelaku ekonomi kreatif yang ada mendapat pelatihan dan pendampingan yang berkelanjutan.

“Peningkatan keterampilan _up skilling_, _re skilling_, dan _new skilling_ akan terus dilakukan. Yang paling penting _new skilling_ karena _skill_ baru ini dibutuhkan UMKM. Dan kami akan memberikan pelatihan dan pendampingan sampai kepada pembiayaan, bekerja sama dengan pemerintah kota dan _stakeholders_ lainnya. Jadi harapannya bukan hanya mereka bisa merintis, tapi mereka bisa naik kelas, bukan hanya _to start up_ tapi juga mereka bisa _scale up_, sehingga ujungnya bisa membuka lapangan kerja seluas-luasnya,” kata Menparekraf.

Direktur Infrastuktur Ekonomi Kreatif Kemenparekraf/Baparekraf Hariyanto menjelaskan bahwa program KaTa Kreatif Indonesia adalah membangun ekosistem.

Baca Juga  Jika Heru Budi Hartono dipilih Pj Gubernur DKI Jakarta, Komunikasi Istana- Balai Agung lebih Efektif

Melalui program ini Kemenparekraf menghimpun semua data dan persoalan, semua masukan yang dikompilasi menjadi sebuah persoalan yang harus ditindaklanjuti.

“Program ini bukan _hit and run_, kami ada tindak lanjutnya. Sampai dengan sekarang ada 5.040 data pelaku ekraf yang sudah terdigitalisasi di web.katakreatif.kemenparekraf.go. Jadi sebagai sebuah sistem dan kami sebagai sebuah produk kebijakan juga mendorong inovasi, adaptasi, dan kolaborasi. Kami juga terus membangun _networking_ pelaku ekraf,” ujarnya.

Turut mendampingi Menparekraf Sandiaga, Staf Khusus Menparekraf Bidang Pengamanan Destinasi Wisata dan Isu-isu Strategis Kemenparekraf/Baparekraf, Brigjen TNI Ario Prawiseso; dan Deputi Bidang Pengembangan Destinasi Dan Infrastruktur Kemenparekraf/Baparekraf, Vinsensius Jemadu.(*)

 

Share :

Baca Juga

OJK

Ekonomi

JPM : OJK Harus Tegas Menyikapi Kasus Dugaan Penipuan Nasabah AJK
Sekretaris Jenderal MUI Anwar Abbas

Ekonomi

MUI : Seharusnya Umat Islam Dominasi Orang Terkaya
ATM

Ekonomi

Dana Nasabah BRI Korban Skimming Akan Diganti
Kereta bandara

Ekonomi

Besok (Rabu, 1/9/2021), KA Bandara Soetta Kembali Operasi
Sandi

Ekonomi

Sandi : Recovery Ekonomi Akan Sulit Jika Pemerintah Tidak Tegas
Jokowi

Ekonomi

Jokowi Minta Menteri KKP Evaluasi Regulasi Ekspor Benur
pajak

Ekonomi

Profesional Diminta Segera Lapor Pajak
Garuda Indonesia

Ekonomi

Pemerintah Didesak Tindak Garuda Indonesia dan Batik Air