Pengaruh Wafatnya Ratu Elizabeth II Terhadap Komite 300 & GCA

- Editor

Sabtu, 10 September 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Nasionalpos.com, Jakarta- Seperti diberitakan sebelumnya, yang menyebutkan bahwa wafatnya Ratu Elizabeth II diumumkan melalui jenjang pemerintahan sampai ke publik dengan menggunakan kata sandi London Bridge is Down.

“Walau hanya bersifat protokoler namun penggunaan kata sandi ini pasti menimbulkan tanda tanya bukan saja di Inggris tapi mungkin juga di belahan dunia lainnya,” ungkap Pengamat Kebijakan Publik Amir Hamzah kepada awak media, Sabtu 10/9/2022 di Jakarta.

Menurut Amir Hamzah, Di luar posisinya sebagai Ratu Inggris, dia juga sebagai Kepala Negara dari belasan Negara Persemakmuran seperti Kanada, Australia, Selandia Baru, Singapura dan Malaysia, besar kemungkinan akan memunculkan realitas baru pada tataran global baik yang menyangkut aspek politik, ekonomi maupun strategi, kemungkinan itu antara lainnya berkaitan dengan posisi Ratu Elizabeth yang belum umum diketahui yaitu posisinya sebagai Ketua Komite 300.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam poisisnya, lanjut Amir,  sebagai Ketua Committee 300, sudah pasti Ratu Elizabeth punya hubungan yang erat dengan pemilik Bank of England, bahkan mungkin juga dengan The Fed dan Bank of International Settlements yang berpusat di Swiss.

“Dalam posisi sebagai Ketua Komite 300 tentu Ratu Elizabeth pasti mengetahui tentang eksistensi dari Global Collateral Account (GCA) dengan Nomor Rekening 103357777 atas nama Inderawan Hery Widyanto (IHW),” ungkap Amir yang juga berposisi sebagai Juru Bicara The Collateral House ini.

Baca Juga :   PAM Jaya Sudah Suplai 457 Rit Tangki Air Bersih

Dalam sepuluh hari kedepan, menurut Amir, Pangeran Charles akan dikukuhkan sebagai Raja Inggris dan Beliau akan mengusung nama Charles III, pertanyaan yang timbul adalah apakah setelah menjadi raja, Yang Mulia Charles III, juga akan ditetapkan sebagai Ketua Komite 300 meneruskan kepemimpinan Sang Ibu dan tentu saja akan melanjutkan hubungan antara Istana Buckingham dengan Bank of England, serta jaringan kerjanya di seluruh dunia.

Amir juga mengingatkan bahwa Ratu Elizabeth II wafat dalam realitas dunia sedang menghadapi krisis ekonomi, keuangan, krisis pangan, pengaruh perubahan lingkungan serta perang Rusia dan Ukraina yang belum usai ditambah dengan eskalasi di Laut Cina Selatan. Untuk mengatasi berbagai dampak negatif yang disebutkan di atas, maka diperlukan sebuah kebijakan global untuk terus meningkatkan ketahanan finansial secara global juga.

“Kalau kita mempelajari struktur Komite 300 dengan menggunakan paradigma finansial dan moneter, maka dapat terlihat bahwa secara moneter terdapat tiga kekuatan utama finansial yang ada dalam struktur Komite 300.”ucap Amir.

Baca Juga :   Update Data Corona (11/1/2022) Jumlah Pasien Positif 4.267.451 Orang dan Meninggal 144.144 Orang

Dijelaskan oleh Amir, bahwa Ketiga kekuatan finansial itu adalah kekuatan Rothschild and the Gang & Rockefller and the Gang dan di antara kedua kekuatan itu terdapat GCA milik putra Indonesia yang bila dimanfaatkan maka GCA dapat memberi keseimbangan terhadap krisis ekonomi dan finansial yang sedang melanda dunia saat ini, sepanjang informasi yang berkembang, sejak tahun 2010 ada keinginan dari Ratu Elizabeth II untuk mendayagunakan dana GCA, namun sejak saat itu belum ada seorang pun tokoh dunia yang bisa membangun komunikasi antara Ratu Elizabeth II dengan putra Indonesia pemilik GCA.

Berdasarkan informasi tersebut, Imbuh Amir, maka bisa pula timbul pertanyaan andaikata nanti Yang Mulia Charles III ditunjuk sebagai Ketua Komite 300 apakah beliau akan melanjutkan langkah – langkah Ibundanya untuk mendayagunakan dana GCA dimaksud?

“Bila itu terjadi maka hal ini akan merupakan peluang emas bagi Presiden Joko Widodo untuk memanfaatkan posisinya sebagai Presidensi G20 agar dunia membuka mata untuk mendayagunakan dana GCA dalam rangka mengatasi krisis keuangan dan ekonomi yang dampak negatifnya makin terasa,” pungkas Amir.

 

Loading

Berita Terkait

TNI AL Memanggil Putra Putri Terbaik Bangsa Untuk Bergabung
Komisi VIII Desak Pemerintah Tertibkan Penggunaan Visa Non-Haji untuk Ibadah Haji
Kebakaran Kilang Minyak Unit Balikpapan Diselidiki Labfor Mabes Polri
Di Usianya ke 21, Diharapkan FSAB Semakin Berinovasi Tebarkan Benih Perdamaian
Erupsi Gunungapi Ruang: Kepala BNPB Tinjau Lokasi Pengungsian Warga di Pulau Siau
Terima Kunjungan Kehormatan Danjen USARPAC, Kasad Sepakat Perkuat Kerja Sama
Diduga Kelompok Perusuh di APK Merekayasa Laporan ke Pihak Polri
Dampak Erupsi Gunungapi Ruang Meluas, Upaya Penanganan Darurat Terus Dimaksimalkan

Berita Terkait

Jumat, 14 Juni 2024 - 17:52 WIB

TNI AL Memanggil Putra Putri Terbaik Bangsa Untuk Bergabung

Kamis, 6 Juni 2024 - 20:20 WIB

Komisi VIII Desak Pemerintah Tertibkan Penggunaan Visa Non-Haji untuk Ibadah Haji

Sabtu, 1 Juni 2024 - 16:27 WIB

Kebakaran Kilang Minyak Unit Balikpapan Diselidiki Labfor Mabes Polri

Minggu, 26 Mei 2024 - 00:42 WIB

Di Usianya ke 21, Diharapkan FSAB Semakin Berinovasi Tebarkan Benih Perdamaian

Sabtu, 4 Mei 2024 - 19:26 WIB

Erupsi Gunungapi Ruang: Kepala BNPB Tinjau Lokasi Pengungsian Warga di Pulau Siau

Senin, 22 April 2024 - 19:19 WIB

Terima Kunjungan Kehormatan Danjen USARPAC, Kasad Sepakat Perkuat Kerja Sama

Minggu, 21 April 2024 - 18:29 WIB

Diduga Kelompok Perusuh di APK Merekayasa Laporan ke Pihak Polri

Sabtu, 20 April 2024 - 18:37 WIB

Dampak Erupsi Gunungapi Ruang Meluas, Upaya Penanganan Darurat Terus Dimaksimalkan

Berita Terbaru

Ekonomi

Dharma Jaya Catatkan Penjualan 1.800 Ekor Sapi Kurban

Selasa, 18 Jun 2024 - 19:49 WIB