Tauziah Ramadhan: Filosofi Timun Suri Sebagai Maskot di Bulan Puasa

- Editor

Minggu, 2 April 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

NasionalPos.com, Jakarta– Ada satu buah yang sangat lekat sekali citranya dengan bulan Ramadhan. Kalau saja diadakan pemilihan maskot sebagai simbol bulan puasa, niscaya buah tersebut yang terpilih. Itulah dia buah yang bernama timun suri, demikian disampaikan H. Lukman Rais, SH Pemerhati Tanaman kepada awak media, Sabtu, 1 April 2023 di Jakarta.

“Buah yang satu ini tidak hanya lezat untuk disantap ketika berbuka puasa, namun memiliki filosofi yang patut kita jadikan pelajaran. Inilah beberapa nilai luhur yang terkandung di dalamnya.” ungkap H. Lukman Rais.

Menurut H.Lukman Rais, makna yang dapat menjadi pelajaran dari buah Timun Suri, sebagai berikut :

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pertama, Timun Suri adalah buah yang fleksibel. Ia bisa disajikan bersama teman-temannya seperti cincau, kolang-kaling, agar-agar dan sebagainya hingga menjadi satu kesatuan yang disebut es campur. Meski demikian, ia juga tetap segar jika disajikan sendirian saja cukup dengan air gula yang dingin.

Ini menunjukkan, lanjut H. Lukman, bahwa Timun Suri pandai menempatkan diri. Ia bisa bekerja sama secara berkelompok, dan ia bisa pula bekerja secara sendirian.

Baca Juga :   Peneliti Senior: Jika Pilpres 2024 Hanya 2 Pasangan,Bakal Berpotensi Munculkan Polarisasi

“Keduanya sama-sama dilakukan secara efektif dan penuh dedikasi, nah ini makna pertama dari filosofis Timun Suri.”terang H. Lukman Rais.

Selanjutnya, imbuh H. Lukman, Kedua, Timun Suri adalah buah yang jujur dan memberikan kemudahan bagi orang lain. Untuk memilih mana buah yang sudah matang, cukup lihat saja yang sudah retak atau sedikit terbelah tipis.

“Insya Allah pilihan kita pasti tepat, bandingkan dengan buah semangka, tentu tidak semua orang bisa memilih mana yang matang. Saya sendiri sering terkecoh memilih semangka yang dikira matang, ternyata belum.”tutur H. Lukman Rais.

Kemudian ia juga menuturkan, bahwa makna Ketiga, Timun Suri adalah buah yang selalu ingat dari mana dia berasal. Hal ini terbukti bahwa ia tidak malu diberi nama dengan nama klan keluarganya, yaitu mentimun. Tidak semua buah yang masih kerabat dengan mentimun mau disematkan nama timun. Contohnya blewah, melon, dan lainnya.

Baca Juga :   Praktisi Hukum : Putusan MKMK Tidak Penuhi Ekspetasi Publik & Masih Sisakan Persoalan Di tubuh MK

“Hal tersebut juga dapat di cermati dalam kehidupan sehari-hari, yakni berapa banyak orang yang merantau hingga sukses, namun setelah itu ia melupakan orang tuanya sendiri. Sungguh orang-orang seperti ini harus belajar dari timun suri.” Tukas H. Lukman Rais.

H.Lukman Rais juga mengingatkan namun dari semua nilai baik yang terkandung dalam timun suri, ada pula sisi yang tidak patut dicontoh, yaitu buah ini hanya muncul ketika bulan Ramadhan saja. Begitu bulan puasa menghilang, maka hilang pula timun suri dari peredaran.

“Mirip seperti semangat kita yang hanya muncul begitu datang bulan Ramadhan, namun begitu bulan puasa menghilang, maka hilang pula semangat kita dalam beribadah. Hati-hati, jangan seperti ini, meskipun Bulan Ramadhan sudah pergi, kualitas maupun kuantitas ibadah dan ketaqwaan kita kepada Allah SWT harus semakin ditingkatkan, serta silahturahim kita kepada sesama harus tetap terjaga dengan baik, Syahrul Mubarak.”pungkas H. Lukman Rais.

Loading

Berita Terkait

Penanganan Korban Perdagangan Orang Diperkuat Kementerian PPPA
BEI-Nasdaq Kerja Sama Perkuat Teknologi Pasar Modal
Kepada Ratusan Warga, Peradi Bagikan Daging Kurban
Masjid Al-Azhar Jakarta beri tips berkurban untuk Gen Z dan Milenial
Kapolda: Pelaksanaan shalat Idul Adha di Tanah Papua berlangsung aman
Satgas: Sudah Libatkan POM TNI dan Propam Polri
KemenKopUKM Tingkatkan Layanan Pendampingan Hukum Bagi Pelaku UMK
Dikuti lebih 200 Peserta, Indonesia Gymnaestrada Pertama Sukses Di gelar

Berita Terkait

Senin, 17 Juni 2024 - 21:03 WIB

Penanganan Korban Perdagangan Orang Diperkuat Kementerian PPPA

Senin, 17 Juni 2024 - 20:56 WIB

BEI-Nasdaq Kerja Sama Perkuat Teknologi Pasar Modal

Senin, 17 Juni 2024 - 20:46 WIB

Kepada Ratusan Warga, Peradi Bagikan Daging Kurban

Senin, 17 Juni 2024 - 20:24 WIB

Masjid Al-Azhar Jakarta beri tips berkurban untuk Gen Z dan Milenial

Senin, 17 Juni 2024 - 20:16 WIB

Kapolda: Pelaksanaan shalat Idul Adha di Tanah Papua berlangsung aman

Sabtu, 15 Juni 2024 - 20:41 WIB

KemenKopUKM Tingkatkan Layanan Pendampingan Hukum Bagi Pelaku UMK

Sabtu, 15 Juni 2024 - 20:17 WIB

Dikuti lebih 200 Peserta, Indonesia Gymnaestrada Pertama Sukses Di gelar

Sabtu, 15 Juni 2024 - 20:04 WIB

Rp 5 triliun Hasil Judi “online” Dilarikan ke Thailand-Kamboja Ungkap PPATK

Berita Terbaru

Ekonomi

BEI-Nasdaq Kerja Sama Perkuat Teknologi Pasar Modal

Senin, 17 Jun 2024 - 20:56 WIB

Headline

Kepada Ratusan Warga, Peradi Bagikan Daging Kurban

Senin, 17 Jun 2024 - 20:46 WIB