Home / Ekonomi / Headline / Nasional

Kamis, 12 Mei 2022 - 21:44 WIB

Siapkan Tenaga Medis Terlatih, Kementan Optimis Tanggulangi & Cegah PMK

NasionalPos.com, Jakarta.

Dalam rangka merespon dan sekaligus melakukan pencegahan terhadap semakin merebaknya penularan Penyakit Mulut & Kuku pada hewan ternak Sapi, maka Kementerian Pertanian (Kementan) melakukan gerakan cepat tanggap dengan menyiapkan tenaga medis terlatih yang agar tanggap dan cepat menangani PMK. Untuk mendukung hal tersebut, Kementan melakukan transfer of knowledge atau transfer pengetahuan kepada SDM peternakan melalui pelatihan pengendalian PMK, adapun pelatihan ini patut di apresiasi agar masyarakat tidak perlu panic karena PMK dapat ditanggulangi, demikian disampaikan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo, saat membuka Pelatihan Pengendalian Penyakit Mulut dan Kuku (PMK), Kamis (12/05/2022), yang juga di hadiri narasumber dari Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, Dinas Pertanian Provinsi Jawa Timur dan Aceh, Badan Karantina Hewan, serta Widyaiswara Balai Besar Pelatihan Kesehatan Hewan Cinagara dan Balai Besar Pelatihan Peternakan Batu.

“Pelatihan ini memiliki arti penting sebagai salah satu upaya dalam mengendalikan dan menangani PMK melalui peningkatan kualitas kompetensi SDM Pertanian/ Peternakan, para peserta pelatihan yang meliputi Medik Veteriner, Paramedik Veteriner, Koordinator BPP, Penyuluh Peternakan, dan Pengelola P4S,” ungkapnya

Mentan SYL menjelaskan PMK adalah penyakit menular pada hewan dan sangat ditakuti oleh hampir semua negara di dunia. Utamanya negara-negara pengekspor ternak dan produk ternak, termasuk Indonesia, yang pertama kali tertular PMK tahun 1887 di daerah Malang, Jawa Timur. Upaya pemberantasan dan pembebasan PMK di Indonesia terus dilakukan sejak tahun 1974 hingga 1986. Pada tahun 1990, penyakit tersebut benar-benar dinyatakan hilang dan secara resmi Indonesia telah diakui bebas PMK oleh Badan Kesehatan Hewan Dunia atau Office International des Epizooties (OIE), keberhasilan Indonesia bebas dari PMK pada tahun 1990 merupakan hasil kerja keras berbagai pihak, didukung kondisi geografis Indonesia yang berupa kepulauan sehingga memudahkan dalam melokalisasi penyakit ini. PMK menyebabkan kerugian ekonomi yang sangat besar, bukan hanya mengancam kelestarian populasi ternak di dalam negeri, tetapi juga mengakibatkan hilangnya peluang ekspor ternak dan hasil ternak.

Baca Juga  ITL TRISAKTI Siap Membangun SDM Berkompeten Dalam Penyelenggaraan Kegiatan Transportasi dan Logistik Untuk Mendukung Kepentingan Berbagai Sektor Pembangunan Nasional

“Oleh karena itu, peran aktif dari berbagai pihak diperlukan bagi pencegahan dan penanganan penyakit tersebut di Indonesia, melalui pengetahuan yang cukup tentang PMK dan langkah-langkah yang perlu diambil,”tukasnya

Merebaknya kasus PMK, lanjut  Syarul yasin Limpo, di sejumlah Kabupaten/Kota di Provinsi Jawa Timur dan Aceh, memerlukan upaya nyata untuk segera mengendalikan, salah satunya dengan memanfaatkan transfer of knowledge bagi petugas pendamping mendukung upaya pencegahan dan penanggulangan PMK secara cepat dan massif, untuk itu, kualitas pelatihan yang dilaksanakan di UPT harus lebih ditingkatkan. Sehingga, menghasilkan purnawidya-purnawidya yang berkualitas untuk dapat segera menangani dan mengendalikan PMK dan potensi kendala-kendala lainnya. Petugas pendamping peternakan juga harus dapat menambah wawasan pengetahuan dalam mengedukasi petani/peternak, serta meningkatkan kesejahteraan petani/peternak di wilayah binaannya.

Baca Juga  Usai Kritik Jokowi, Ketua Greenpeace Indonesia Dipolisikan

Mentan pun memberikan apresiasi secara maksimal terhadap langkah konkret dan jelas dalam penanggulangan PMK diantaranya upaya membentuk satgas dan gugus tugas, agenda sos atau darurat, langkah temporer, dan agenda recovery atau pemulihan. Mentan mendorong adanya tindakan penentuan 3 zona bagi wilayah terdampak, diantaranya zona merah, kuning dan hijau.

“Kita perlu terus waspada serta gerak cepat menanggulangi PMK ini jangan sampai timbul kepanikan di tengah masyarakat kita. Distribusi obat obatan serta vaksin harus terus digencarkan, supaya semuanya aman dan fenomena PMK ini semakin menurun, selain itu  melalui kegiatan transfer of knowledge untuk mendukung upaya penanggulangan PMK. Diharapkan melalui kegiatan ini, dapat meningkatkan kompetensi peserta dalam pengendalian dan pemberantasan penyakit mulut dan kuku (PMK), sekaligus mengurangi penyebaran PMK, serta juga untuk menanggulangi PMK ada berbagai cara, ada berbagai teknik, ada berbagai pendekatan. Jadi pelatihan ini sangat penting dan urgent, saat ini kita harus bahu membahu bersinergi secara harmonis menanggulangi PMK,” pungkasnya (*dit)

 

 

 

Share :

Baca Juga

sandiaga uno

Nasional

Sandiaga Minta Yayasan Sumber Waras Balikin Duit Rp 191Miliar
buruh

Ekonomi

Kadin Jakarta Minta Pemerintah dan Dunia Usaha Persiapkan Lapangan Kerja Pasca Pandemi Corona
demo tolak otsus papua

Headline

Ratusan Organisasi dan Ribuan Orang Tolak Revisi UU Otsus Papua
virus corona

Headline

Update Data Corona (4/7/2021) Jumlah Pasien Positif 2.284.084 Orang dan Meninggal 60.582 Orang
21abf8b2 9784 4a40 8322 69ea5c17b8e9

Headline

Perlu di Bentuk Komisi Kebenaran & Rekonsiliasi Untuk Tuntaskan Pelanggaran HAM Berat di Masa Lalu

Ekonomi

Nilai Tukar Dollar AS Masih Merosot
KPK jujur

Headline

Menkopolhukam Minta KPK dan Penegak Hukum Lainnya Tidak Gantung Kasus
thumbnail 20200729185401whatsapp image 2020 07 29 at 044819

Ekonomi

Satgas Paparkan Pihaknya Tengah Fokus Penyaluran Bantuan Program Pemulihan Ekonomi