Home / Headline / Ekonomi / Megapolitan / Pariwisata

Sabtu, 26 November 2022 - 21:14 WIB

Warung Kuliner Khas Betawi Di JTS Kemayoran, Wadah Perjuangkan Kedaulatan Kuliner Betawi

NasionalPos.com, Jakarta Faktor budaya juga memiliki pengaruh dalam pembentukan pola konsumsi. Contohnya, Bubur Asei yang menjadi salah satu kuliner khas Betawi, yang sesungguhnya juga sudah menjadi identitas budaya Betawi ditanah air, yang secara struktur dasarnya, tidak terlepas dari makanan khas Indonesia dengan memiliki 2 hal penting yang selalu menyertai kekhasan rasa, yaitu kisah atau filosofi dari kuliner itu sendiri dan keragaman bumbu yang kaya akan rempah-rempah khas Indonesia, namun sayangnya, keberadaan kuliner khas Betawi, misalnya Bubur Asei, yang nampaknya  terasingkan, tidak berdaulat dinegerinya sendiri, dan tidak menjadi tuan dinegeri sendiri, demikian disampaikan Mathar Kamal pejuang kebudayaan Betawi, saat ditemui NasionalPos.com, Sabtu, 26/11/2022 di warung Kuliner Khas Betawi di Kawasan Jakarta Tenteram Sejahtera/Pusat Kuliner Indonesia, Kemayoran, Jakarta Pusat.

“Kondisi inilah, yang menggugah nurani saya bersama teman-teman untuk membangkitkan kembali kuliner khas Betawi, yang selama ini, terasingkan bahkan hampir dipunahkan, ini sangat memprihatinkan di alam kemerdekaan sebuah negeri ”ungkap Mathar Kamal.

Menurut Mathar, Secara sejarah, kuliner Betawi memang telah melalui proses panjang akulturasi banyak budaya. Kawasan Batavia yang dikenal sebagai pusat kebudayaan pada masa lampau merupakan pusat perekonomian di Nusantara. Batavia dengan pelabuhan Sunda Kelapa-nya saat itu jadi pusat perdagangan. Banyak pedagang yang berdatangan ke Batavia dari banyak daerah di Nusantara. Mereka yang datang pun berasal dari berbagai suku, seperti Melayu, Arab, India, Tionghoa, dan Eropa (terutama masakan Belanda, Portugis, dan Spanyol), Hal tersebut yang akhirnya membuat perpaduan rasa makanan betawi menjadi beragam dan unik, yang tidak dijumpai di daerah lain, namun sayangnya, lanjut Mathar, keberagaman kuliner khas Betawi, saat ini kondisinya sangat memprihatinkan, mereka nyang katanya mengaku sebagai pewaris budaya luhur Betawi, terutama generasi mudanya, lebih mengenal dan lebih menyukai kuliner yang berasal dari Western, bangsa asing daripada mengenal makanan lain khas Betawi, yang beragam jenis dan bentuknya,

Baca Juga  Pemprov DKI Jakarta Gencarkan Sosialisasi Manfaat Penggunaan Kendaraan Listrik

“Mereka hanya mengenal nyang itu-itu saja, hanya kerak telor, soto Betawi, soto tangkar, sedangkan yang lainnya dibiarkan punah dan menjadi terasingkan dari kehidupan etnis Betawi sendiri, inilah yang kemudian menyentuh Nurani kami, bagaimana caranya kuliner khas Betawi yang lain tidak dipunahkan oleh pola pikir, ataupun perilaku yang demen banget dengan sok modern, sok kebarat-baratan, nyang kemudian melupakan warisan budaya nenek moyangnye, “tukas Mathar

Baca Juga  Hari Pertama Berdinas, Ridwan Kamil Pimpin Rapat

Untuk itulah, lanjut Mathar Kamal, ia bersama rekan-rekannya memulai langkah perjuangan menjadikan kuliner khas Betawi sebagai tuan di negeri sendiri, dengan membuka warung sederhana yang menyajikan makanan maupun minuman khas Betawi, yang selama ini baik bentuk makanan cara membuatnya maupun penjualnya sudah sulit di temui di Jakarta atau bahkan di luar Jakarta, misalnya Bubur Asei, ketan kinca duren, ketan kobok dll, sehingga dengan adanya warung ini, keberadaan makanan tersebut, dapat tetap eksis, dan bahkan senantiasa dapat dinikmati oleh lidah orang Betawi, terutama anak mudanya, sebagai generasi penerus budaya yang sudah diciptakan nenek moyang etnis Betawi.

“ya, di warung inilah, kami dapat membangkitkan kuliner khas Betawi agar disukai, dinikmati dan bahkan menjadi kuliner kebanggaan etnis Betawi yang insyaallah menjadi tuan dinegeri sendiri, dan tidak punah untuk selamanya, di warung ini, kita bisa ngobrol bagaimana strategi untuk membangun persepsi agar masyarakat Indonesia, terutama etnis Betawi mencintai warisan luhur nenek moyangnya di tengah gempuran kuliner asing.”pungkas Mathar Kamal

 

 

 

 

Share :

Baca Juga

vesper edit

Headline

Vesper Agung Jelang Tahbisan Uskup Sanggau, Uskup Agustinus katakan Jadilah Gembala yang Baik
buruh corona

Headline

Update Data Corona (25/1/2021) Jumlah Pasien Positif 999.256 Orang dan Meninggal 28.132 Orang
korupsi

Headline

Elemen Masyarakat Dirikan Kantor Darurat Pemberantasan Korupsi di Depan Gedung KPK
Program Ok OC

Megapolitan

Kadin Jakpus Gelar Sosialisasi Oke Oce di Tiap Kelurahan
dana bansos

Headline

Gibran Mengaku Tak Ikut Campur Urusan Bansos Covid-19
mat murray edit

Headline

Di Pertemuan APEC 2023, AS Undang Presiden Rusia Putin
9d3c4ddc 4b9d 4a3b 99f3 6ffab264ea48 169

Headline

Diduga Mata-mata Rusia, Seorang Perwira Militer Prancis Ditangkap
Habib Rizieq

Headline

Habib Rizieq Serukan Ormas Islam Bantu Pemprov DKI Lawan Covid-19